Menparekraf Mendukung Revitalisasi Taman Nusa Bali

Gianyar, chronosfusion.id – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Sandiaga Salahuddin Uno, mendukung upaya revitalisasi destinasi wisata Taman Nusa Gianyar, Bali. 

Menparekraf mengajak kolaborasi dari berbagai pihak termasuk pemerintah provinsi serta politeknik pariwisata di 5 Destinasi Super Prioritas (DSP) untuk mendukung proses revitalisasi sehingga dapat mendukung upaya pemulihan ekonomi dengan terbukanya lapangan kerja di sektor pariwisata yang terdampak akibat pandemi selama dua tahun terakhir.

Menparekraf Sandiaga Uno saat mengunjungi Taman Nusa di Kecamatan Sidan, Gianyar, Bali, Kamis (24/3/2022), menjelaskan, kondisi di taman seluas 10 hektare saat ini menunjukkan besarnya dampak pandemi COVID-19 terhadap sektor pariwisata. 

Taman Nusa adalah Taman Budaya Indonesia yang menawarkan pengalaman komprehensif dan interaktif tentang budaya dari banyak kelompok etnis di Indonesia dengan latar belakang alam Bali. Dengan lebih dari 60 rumah adat dan beberapa di antaranya berusia ratusan tahun, pengunjung akan merasa seperti telah keliling Indonesia.

“Inilah yang disebut scarring effect dari pandemi atau luka dalam yang susah sembuh dari pandemi. Pemerintah mesti hadir dengan pendanaan, pembiayaan, kerja sama, maupun juga pelatihan-pelatihan kepada para SDM-nya karena kita harus bangkit dengan tatanan ekonomi baru. Agar sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Gianyar bisa bangkit dan kembali membuka peluang kerja,” ujar Menparekraf Sandiaga Uno.

Menparekraf melihat langsung kondisi terkini rumah-rumah adat dan infrastruktur yang ada di taman yang rencananya akan berganti nama menjadi Indonesia Taman Nusantara setelah revitalisasi.

“Kita bisa lihat sendiri kondisi infrastruktur dan juga bagaimana Taman Nusa ini sedang diupayakan untuk revitalisasi. Untuk itu kami hadir sebagai bagian dari tugas pemerintah secara cepat, tepat manfaat dan akurat, dengan kebijakan-kebijakan. Salah satunya dengan menjadikan tempat ini sebagai lokasi side event Rapat Koordinasi Kebangkitan Pariwisata Nasional yang akan diselenggarakan pada semester ke-2 tahun 2022,” ujarnya.

See also  Presiden Jokowi Minta Jajarannya Siapkan Mudik dengan Matang

Menparekraf berencana mengundang pemerintah provinsi serta politeknik pariwisata yang merepresentasikan 5 DSP untuk berkolaborasi bersama mendukung proses revitalisasi Taman Nusa.

“Bapak Presiden Joko Widodo menitipkan kepada kita, harus tanggap karena Bali ini venue dari G20. Oleh karena itu, kita akan bekerja sama dengan pembiayaan yang inovatif dengan pendekatan yang kolaboratif untuk membangkitkan kembali dan membuka lapangan kerja. Karena waktu itu, jumlah pekerja di Taman Nusa mencapai 140 orang dan saat ini hanya 14 orang, turun hampir 90 persen,” ujar Menparekraf. 

Komisaris Taman Nusa, Anak Agung Ngurah Alit Wiraputra, mengungkapkan, sebelum pandemi, Taman Nusa merupakan salah satu destinasi favorit bagi wisatawan ke Bali. Namun saat pandemi jumlah kunjungannya turun drastis bahkan sampai tidak ada pengunjung per harinya.

“Sebelum pandemi kami kedatangan 2 ribu sampai 5 ribu wisatawan atau rata-rata mencapai 3 ribu wisatawan per hari. Sekarang hanya 3 sampai 5 orang. Bahkan tidak ada wisatawan. Untuk itu kehadiran Menparekraf menjadi angin segar buat kami bangkit,” ujarnya.

 Untuk revitalisasi, ia mengatakan, dibutuhkan dana sebesar Rp3 miliar untuk perbaikan infrastruktur. 

“Ke depan kami akan membangun pasar tradisional yang menjual berbagai barang ekonomi kreatif dari seluruh Indonesia, tidak hanya Bali saja,” ujarnya.

Turut mendampingi Menparekraf Sandiaga, Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf, Vinsensius Jemadu; serta Kepala Biro Komunikasi Kemenparekraf/Baparekraf I Gusti Ayu Dewi Hendriyani. [Kemenparekraf]

Bagikan:

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.